Memelihara Kucing

Dari dulu rumahku pasti ada kucing. Gak cuma sekali mengadopsi dari kucing jalanan yang malang, tak jarang pula menendang dari rumah karena nakal suka makan telor ayam dan makan ayam hidup.
Sekitar setahun lalu dek Shinta minta kucing. Setelah beberapa waktu hunting, akhirnya pilihan tertuju pada Molly, anakan persia bulu pendek dan hidung kurang bahan. Awalnya sih tinggal dirumah Shinta, tapi karena pas repot keluar kota, akhirnya ditinggal dirumahku. Dasarnya orang rumahku demen kucing semua, dalam waktu sekejap sudah akrab. Lha sampai sekarang kok masih bertahan dirumahku. Malah udah tambah lagi satu kucing namanya Flo. Betina putih kapas berbulu panjang, dan konyel!
Mereka berdua akur dan nggemesin banget. Si Molly yang suka bangunin pagi kalo bangkong. Dia punya cara dengan injak-injak tubuhku dan akhirnya ngajak main. Hiks, alarm bernyawa!
Memelihara kucing itu menyenangkan. Kalo lagi sela dirumah, salah satu hiburan yang asik ya ngajak main kucing. Saat kerja biasanya ditungguin kucing sambil ngelus kaki ataupun duduk manis diatas meja kerja. Tapi kalo terlalu lama dicuekin kerja, dia pasti ganggu sambil jalan diatas laptop atau keyboard. Yayaya, blaik!!
Pokoknya asik deh. Asal kalo melihara jangan lupa dikasih makan aja. Molly dan Flo demen makan telor ayam mentah yang sudah di mix! ;)

0 Response to Memelihara Kucing

Posting Komentar